Unique Wedding #3

Published 22 Maret 2012 by choiraeki

Unique Wedding

#3

Cast :

  • Cho Kyuhyun
  • Choi Rae Ki
  • Family’s Choi
  • Family’s Cho
  • Member Super Junior

 

Genre :

OTHER

Author POV

Kyuhyun terus menutupi hidungnya setiap kali Choi Rae Ki menaruh sayuran di troler yang didorongnya.

 

Kan sudah aku bilang, kalau oppa tidak usah ikut. “

 

Gwenchana. “

 

Baiklah. Kita kekasir sekarang. “

 

Dalam perjalanan kekasir, HP Choi Rae Ki berbunyi.

*ringtone Kyuhyun – 7 year of love

#Layar HP

 

Choi Rae In calling…

 

Nde.

Araseo.

Aku akan menyusulmu kekasir no 3. “

 

Kyuhyun POV

Lagu yang aku nyanyikan ternyata dijadikan ringtone di HP Choi Rae Ki. Bukannya dia bilang tidak menyukaiku, kenapa memakai suaraku untuk dijadikan ringone.

 

Eonnie-aa… “ seru Rae In sembari melambai kearah kami

 

Kami lalu berjalan menuju arah Rae In dan membayar semua belanjaan. Setelah selesai membayar, kami kemudian kembali ke RS. Sesampainya disana, kami hanya membawa 1 buah kantung kresek yang berisi roti dan selai serta makanan ringan. Kami kemudian menuju kamar Tn Choi.

 

Eomma… “ seru Rae In

 

Kalian sudah pulang. “

 

Mianhae eomma, kalau aku perginya terlalu lama. “

 

Gwenchana. “

 

Appa, bagaimana keadaannya? “

 

Appamu baru saja tidur.

Choi Rae Ki-aa, ini sudah sore. Lebih baik kalian pulang. Biar eomma disini menjaga appamu. Besok kan kau dan Choi Rae In sekolah. “

 

Tapi eomma . . . “

 

Gwenchana.

Kyuhyun-aa, boleh ajjuma minta tolong padamu? “

 

Nde. Mwoyeyo ajjuma? “

 

Hari ini kau menginap dirumah ajjuma ya sekalian menjaga Choi Rae Ki dan Choi Rae In dirumah. Bisakan?

Ajjuma sudah memberitaukan ini kepada orangtuamu. “

 

Eomma . . . “

 

Nde ajjuma. “

 

Pulanglah. Kasihan dongsaengmu ini. Dia kecapean semalaman menjaga appa. “

 

Tapi . . . “

 

Pulanglah.

Kyuhyun-aa, tolong jaga mereka ya. “

 

Nde. “

 

Author POV

Setelah Choi Rae Ki berpamitan kepada appanya yang sedang tidur. Mereka bertiga kemudian pulang kerumah. Sesampainya didalam rumah, karna capek Choi Rae In kemudian menuju kamarnya diatas. Sementara Choi Rae Ki menaruh sayuran di dalam lemari es dan Kyuhyun langsung membaringkan tubuhnya di sofa diruang TV sambil memainkan game di iPhonenya.

 

Hari yang sangat melahkan~ “ Seru Kyuhyun

 

Setelah selesai menaruh sayuran kedalam lemari es. Choi Rae Ki kemudian duduk di sofa dekat Kyuhyun.

 

Rae Ki-aa.. “ seru Kyuhyun tanpa mengalihkan pandangannya dari iPhonenya.

 

Wae? “

 

Aku lapar… “

 

Lantas? “

 

Masakkan makanan untukku. “ sembari melihat kearah Rae Ki

 

Masak sendiri. “

 

Kau tau sendiri aku paling tidak suka masuk dapur! “

 

Maka dari itu belajarlah masuk dapur dan memasak. Kalau kau terus seperti ini dan hanya bermain game, mana ada yeoja yang mau menikah denganmu!! “

 

Kan ada kau.

Lalu kau ini siapa, Namja? “

 

Maksudnya? “

 

Kau kan calon istriku. “

 

CIH!!! “

 

Kyuhyun POV

Lihatlah wajah Rae Ki yang marah.. Sangat… yeopo. Biarpun ada keringat yang mengalir mengikuti paras wajahnya, tapi Rae Ki tetap manis. Entah kenapa, disaat aku berada disisinya, aku merasakan hal berbeda saat aku didekat yeoja-yeoja lain. Nah Loh… kenapa aku jadi memikirkan Rae Ki. ANDWAE!!!

 

Aku mau mandi. Setelah itu aku akan memasak. Kau tunggu disini.

Jangan naik keatas atau masuk ke dalam kamarku. ARASEO! “

 

Waeyo? Kenapa aku tidak boleh masuk kedalam kamarmu? “

 

Aniyo.

Dasar otak yadong. “

 

yang otaknya yadongkan Eunhyuk hyung, bukan aku. Aku hanya 50%nya saja. ‘ batinku

 

HYA! Choi Rae KI-aa! “

 

Sudahlah… sementar ia mandi, lebih baik aku melanjutkan maen game yang sempat tertunda dan hampir selesai.

 

Choi Rae Ki POV

Rasanya memang segar setelah selesai mandi. Setelah memberi penyegar di wajahku, aku lalu pergi kedapur untuk memasak. Saat melintas di ruang TV, aku melihat Kyuhyun yang sedang asyik bermain game. Dasar maniak GAME!

 

Kyuhyun oppa, kau tidak mandi, ha?! “ seruku sembari membuka lemasi es

 

MATI KAU…. MATI!!! Yeah~ “

 

HYAAA!!! CHO KYUHYUN! “

 

Waeyo? “

 

Kau mandi dulu? “

 

Aku kan tidak membawa baju. Baju yang aku pakai juga punya oppamu. “

 

Oya, aku lupa dengan hal itu. Aku lalu menghampiri Kyuhyun yang sedang tiduran di sofa.

 

Siapa suruh kau pakai baju punya Min Ho oppa? “

 

Ajjuma. “

 

Aku lalu melihat kearah baju yang dipakai Kyuhyun. Ukurannya cocok… aku langsung mengambil iPhonenya dan seketika Kyuhyun metapku dengan tatapan evil.

 

Kembalikan! “

 

Oppa ikut aku. “

 

Aku lalu naik keatas dan Kyuhyun mengikutiku dibelakang dengan wajah cemberut.

Waeyo? “

 

Aku kemudian menuju kamar Min Ho oppa yang letaknya ditengah-tengah kamarku dan Rae In. Saat aku membuka pintu kamar Min Ho oppa… TERKUNCI!

Aku lupa kalau Min Ho oppa tidak mau kamarnya diberantakan maka dari itu kamarnya dikunci. Dan naasnya, kunci cadangannya eomma yang memegangnya.

 

Waeyo? “

 

Kamarnya terkunci. “

 

Apa tidak ada kunci cadangannya? “

 

Ada. Tapi dipegang eomma. “

 

Ya sudahlah. Aku pulang untuk mandi dan kembali membawa beberapa pakaian untuk kuliah besok. Aku akan kembali. Kunci pintunya selagi aku pergi. ARASEO! “

 

CIH! Kata-katamu seperti . . . “

 

Dan masakan makanan yang enak untukku. Aku pergi dulu. “

 

Kyuhyun POV

Aku lalu menuruni tangga dan Choi Rae Ki berjalan dibelakangku. Setelah sampai didepan pintu, aku lalu berbalik dan melihat kearah Rae Ki yang berjalan ke arah dapur.

 

Rae Ki-aa…

Aku pinjam mobilmu ya. “

 

Nde. “

 

A… jangan lupa masakan makanan yang enak untukku.

Hari ini aku ingin makan jajamyeon. Tolong masakkan jajamyeon untukku. “

 

CIH! Aku bukan pembantumu CHO KYUHYUN! “

 

Siapa bilang kalau kau pembantuku. Kau ini CALON ISTRI-KU. “

 

Dengan cepat aku mengambil kunci mobil Rae Ki dimeja TV dan kabur sebelum Rae Ki memukuliku.

 

Choi Rae Ki POV

Calon Istri? Nugu? Naneun? Seharusnya aku memikirkan kembali keputusanku untuk menerima perjodohan ini. Seharusnya appa menjodohkanku dengan Kim Ryeowook atau Lee Sungmin, kenapa aku harus dijodohkan dengan si EVIL Gamers itu. Aku bisa jadi RIP saat menikah dengannya. Sudahlah… aku harus masak untuk Rae In sebelum ia bangun.

 

Author POV

Choi Rae Ki kemudian mulai memasak masakan andalannya. Setelah hampir 1 jam memasak didapur, saat Choi Rae Ki menaruh mangkuk berisi Kimchi, tiba-tiba HPnya bergetar.

 

Nomer HP siapa ini? “

Choi Rae Ki lalu mengangkat telp asing itu.

 

Nuguseo? “

 

Choi Rae KI-aa, ini aku Henry. “

 

Ooo… Henry-aa.

Ada apa? “

 

Aku ingin bermain kerumahmu. Boleh? “

 

Tentu saja boleh. Kebetulan aku sedang memasak makanan yang enak. “

 

OK. Aku hampir sampai dirumahmu. “

 

OK. “

 

Choi Rae Ki lalu menutup telpnya. Tanpa sepengetahuan Choi Rae Ki, tiba-tiba Choi Rae In berdiri samping Rae Ki sambil meneguk air.

 

HYA! Kau ini mengagetkanku saja. “

 

“ … Mianhae.

Telp dari siapa eonnie-aa? Jangan jangan itu selingkuhan eonnie ya? “

 

HYAA! Jangan berbicara macam-macam. Siapa yang selingkuh?!

Ini telp dari Henry. Kau masih ingat dengannya? “

 

Henry… Henry… A~ Henry oppa.

Bukannya Henry oppa sedang berada di USA? “

 

Aniyo. Sekarang dia sudah di korea dan 1 universitas denganku. “

 

Jinjayo? “

 

Hmm~ sebentar lagi juga dia akan datang.

HYA! Kau sudah mandi? “

 

Hmm~

Kyuhyun oppa dimana? “

 

Oo.. dia pulang. “

 

Tapi Kyuhyun oppa akan kesini lagi kan? “

 

Hmm~ “

 

“ … Eonnie-aa, kau masakkan kimchi untukku. “

 

Nde. Cicipilah. “

 

Choi Rae In kemudian mengambil sumpit dan mencicipi kimchi buatan Rae Ki.

 

Enak~ Eonnie-aa memang pandai memasak. Kyuhyun oppa pasti sangat bahagia mempunyai istri sepertimu. “

 

Kyuhyun oppa memang bahagia, kalau aku kebalikkannya. Hidupku akan menderita kalau menikah dengan Evil Gamers itu. ‘ batin Rae Ki

 

Ting tong ting tong…

 

Pasti itu Henry oppa. Biar aku saja yang membuka pintunya. “

 

Choi Rae In kemudian berlari menuju pintu dan membukakan pintu untuk Henry.

Henry oppa~!!! “

 

Oo… Choi Rae Ki. Eh salah, Choi Rae In! “

 

Choi Rae In kemudian memeluk Henry dengan erat dan Choi Rae Ki berjalan menuju pintu.

 

Welcome in my home, Henry. “

 

Choi Rae Ki. “

 

Henry kemudian melepaskan pelukkan Rae In dan kemudian memeluk Rae Ki.

 

Choi Rae Ki POV

Walaupun kami sudah bertemu di unversitas, tapi rasanya baru ketemu hari ini. Aku kemudian melepaskan pelukkan Henry, karna Choi Rae In melihat kearahku dengan tatapan sebalnya. Choi Rae In dulu pernah menyukai Henry, tapi ditolak. Dan sampai sekarang Rae In masih tetap menyukai Henry walaupun Henry hanya menganggap Rae In sebagai yodongsaengnya.

 

Kau datang sendiri? “

 

Hmm~ Zoumi hyung, dia sedang sibuk mengelesaikan scripsinya. “

 

Ooo… “

 

Oppa, ayo masuk. “

 

Rae In kemudian menggeret tangan Henry dan duduk di ruang TV. Aku kemudian menutup pintu rumah dan duduk di sofa samping Rae In. kami bertiga mulai berbincang-bincang.

 

Oppa, aku lapar. Ayo kita makan. “ seru Rae In

 

Hmm~ Aku juga lapar. “

 

Kalau begitu kalian kemeja makan sana. “

 

Rae In lalu menggandeng tangan Henry kemeja makan. Aku lalu berjalan dibelakang mereka.

 

Ting tong tong tong…

 

Biar aku yang buka pintunya. Kalian duduklah di meja makan. “

 

Aku kemudian menuju pintu dan melihat kemonitor. Tak lain dan tak bukan tamu itu adalah… CHO KYUHYUN. Aku lalu membukakan pintu untuknya.

 

Mianhae Rae Ki-aa kalau aku lama perginya. “

 

Aku akan lebih senang kalau kau tidak kesini. ‘ batinku

 

Tanpa seijinku, Kyuhyun memelukku kedalam pelukkannya.

 

Cuacanya sangat dingin hari ini, Rae Ki-aa. “

 

HYA! Lepaskan pelukkanmu sekarang CHO KYUHYUN! “

 

Aku terus berusaha mendorong pundaknya, tapi Kyuhyun memelukku dengan erat.

 

Kau ingin membunuhku! Lepas! Aku tidak bisa bernafas. “

 

Kyuhyun POV

Aku terus memeluknya dengan erat.

 

HYA! CHO KYUHYUN! Lepas! “

 

Mendengar nada tingginya, aku langsung melepaskan pelukkanku. Saat aku melepas sepatuku, aku melihat ada sepatu namja.

 

Apa ada tamu, Rae Ki-aa? “

 

Haa~ Oo…nde. Temanku semasa SMP di USA. “

 

Namja? “

 

Hmm~ “

 

HYA! Kau berani sekali membawa namja kerumah! “

 

HYAA! Ini rumahku bukan rumahmu. Lagian juga namja ini teman akrabku.

Cepatlah masuk. Aku sudah lapar. Mereka juga sudah menunggumu. “

 

Jadi, kau belum makan dan menungguku pulang? “

 

Ppali. “

 

HYA! Choi Rae Ki-aa, apa kau sudah mulai menyukaiku, ha? “

 

Aniyo. Aku masih menyukai, LEE SUNGMIN. PUAS! “

 

Sungmin Hyung? “

 

Nde.

Cepat masuk. “

 

Rae Ki kemudian masuk kedalam dan aku masih berdiri didepan pintu. Entah kenapa, mendengar Rae Ki menyukai coupleku.. Sungmin hyung, aku merasa marah.

 

Kyuhyun oppa, kenapa melamun disitu. Cepat masuk dan tutup pintunya. Cuaca hari ini dingin. “ seru Rae Ki dan melanjutkan langkahnya menuju ke meja makan.

 

Aku kemudian menutup pintu dan menuju ke meja makan. Aku melihat namja duduk di sebelah Rae In. Mereka sepertinya sangat akrab. Aku kemudian memposisikan dudukku didepan namja asing itu. Sedang apa dia kesini? Tapi mukanya… seperti pernah melihatnya. Saat aku memandangi namja asing itu, namja asing itu hanya tersenyum melihatku dan melanjutkan mengobrol dengan Rae In. Sungguh seperti patung aku di meja makan ini.

 

Ini jajamyeon untukmu. “ seru Rae Ki sambil meletakkan mangkung jajamyeon didepanku.

 

Kau membuatkan ini untukku? “

 

Kalau aku membuatkan untuk Rae Ki pasti tidak akan aku hidangkan didepanmu.

Makanlah selagi masih panas. “

 

Choi Rae Ki lalu duduk disampingku. Saat Choi Rae Ki duduk disampingku, rasanya kami seperti baru menikah. Aku lalu mencicipi jajamyeon Rae Ki dan rasanya… ENAK! Waaahhhh… appa memang tidak salah pilih calon istri untukku. Tapi tunggu dulu… apa aku mulai… menyukainya?

Sudahlah… Aku makan saja jajamyeon ini selagi panas.

 

Author POV

Kalian berhentilah mengobrol. Makanlah dulu. “ seru Rae Ki

 

Nde. “ jawab Rae In dan Henry secara berbarengan.

 

Mereka semua kemudian makan malam bersama.

 

Rae Ki, kenapa Kyuhyun hyung ada dirumahmu? “

 

Waeyo? Tunggu… kau tau namaku? “

 

Hmm~ Semua orang pasti sudah tau namamu dan statusmu sebagai member Super Junior.

Aku juga adik kelasmu di Universitas. “

 

Aaa~ “

 

Kyuhyun hyung, sejak kapan kenal dengan Rae Ki dan tau rumah Rae Ki? “

 

Tanpa sengaja, Henry melihat jari manis Choi Rae Ki dan Kyuhyun yang terpasang cincin pasangan.

 

Pertanyaanmu aneh.

Kau tau, aku ini . . . “

 

Dengan cepat Rae Ki menginjak kaki Kyuhyun dan melotot kearah Kyuhyun.

 

HYA!! Kenapa kau menginjak kakiku Rae Ki-aa? “

 

Choi Rae Ki hanya tersenyum kaku kearah Henry dan kembali menatap Kyuhyun.

Kyuhyun-aa, kau ikut aku sebentar? “

 

Kemana?

Aku belum selesai memakan jajamyeon. “

 

Choi Rae Ki kemudian menggeret tangan Kyuhyun dengan paksa dan membawa ke ruang tamu atas. Sesampainya diatas, Rae Ki terus melepaskan genggamannya.

 

Sebenarnya kau kenapa, Rae Ki-aa? Kenapa tadi kau menginjak kakiku?

Ayo kita kembali kemeja makan. “

 

Oppa tunggu dulu.

Aku ingin mengatakan sesuatu padamu. “

 

Mau mengatakan apa? “

 

Aku kemudian duduk disofa dan Kyuhyun duduk disampingku.

Oppa… Hmm~ “

 

Waeyo? “

 

Aku ingin… Hmm~ “

 

Mwoya?

Apa kau ingin aku menciumu? “

 

HYAA! Dasar otak yadong.

Aku Cuma mau bilang. Aku ingin perjodohan kita ini tidak diketahui oleh siapapun kecuali keluarga kita masing-masing. “

 

Waeyo? “

 

Ani. Aku ingin tidak ada orang yang tau tentang perjodohan ini. Aku juga akan menyuruh Rae In-aa tidak mengatakan apapun tentang perjodohan ini. “

 

Choi Rae Ki POV

Aku kemudian masuk kedalam kamar dan mengambil 2 kalung dari kotak barang desainku dan aku lepas liontinnya. Aku langsung kembali dan duduk disamping kyuhyun oppa.

Tapi… Kenapa wajahnya seperti tidak menyetujui usulku tentang menyembunyikan perjodohan ini dari semua orang kecuali keluarga kita? Kenapa harus memasang wajah marah?

Atau jangan-jangan Kyuhyun oppa juga sudah mulai menerima perjodohan ini?

 

TERSERAH!! “ seru Kyuhyun

 

Kyuhyun oppa lalu berdiri dari sofa. Saat ia pergi aku lalu memegang tangannya.

 

Aku mohon oppa. Jangan memberi tau kesiapapun tentang perjodohan ini. “

 

“ … “

 

Oppa~ “ seruku sembari melepaskan genggamanku.

 

“ … “

 

Oppa, berikan cincin pertunangan itu padaku. “

 

Untuk apa? “

 

Cepat lepaskan cincin itu. “

 

Ani. “

 

Tanpa pikir panjang, aku kemudian memegang tangan Kyuhyun dan melepas cincin itu dari jari manis Kyuhyun.

 

Sebenarnya kau mau apakan cincin itu? “

 

Diamlah. “

 

Aku kemudian menaruh cincin milik Kyuhyun ke rantai kalung dan aku juga melepaskan cincin pertunanganku dan memasukkan ke rantai kalung yang satunya.

 

Kau sedang apa? “

 

Aku kemudian mengalungkannya di leher Kyuhyun, dan begitu juga sebaliknya.

 

Dengan begini, cincin pertunangan ini tidak kelihatan oleh orang lain. “

 

Kau menjadikan cincin pertunangan ini sebagai liontin? “

 

Hmm~

Aku mohon oppa, oppa jangan memberitaukan kesiapapun tentang perjodohan ini. “

 

“ …. Hmmm~

Nde. Chagiya…

Aku tidak akan memberitaukan kepada siapapun. “ seru Kyuhyun sembari memasukkan kalung yang aku beri kedalam bajunya.

 

Kyuhyun lalu melepaskan tanganku dan pergi. Tunggu dulu… dia bilang apa tadi? Chagiya?

Kenapa Kyuhyun oppa memanggilku dengan chagiya? Atau jangan-jangan… Kyuhyun oppa… ANDWAE! Aku menyukai LEE SUNGMIN bukan CHO KYUHYUN!

Aku kemudian menuju meja makan, tapi sebelumnya aku memasukkan cincin kalung itu kedalam bajuku.

 

Author POV

Kalian kenapa tadi? “ seru Henry

 

Oo.. tidak ada apa-apa. Makanlah. “

 

Rae Ki, ajjuma dan ajjusi kenapa aku tidak melihat mereka? “

 

Eomma sedang berada dirumah sakit. “ sambung Rae In

 

Ajjuma sakit? “

 

Ani, Oppa. Appa yang sakit. “ sambung Rae In

 

Ajjussi sakit apa, Rae In? “

 

Kemarin appa terserang penyakit jantung saat eonnie mentah-mentah menola per . . . “

 

Choi Rae In-aa, tidak baik makan sambil mengobrol seperti itu. Nanti kau bisa tersedak. “ sambung Kyuhyun

 

Untung Kyuhyun oppa cepat-cepat berbicara. Kalau tidak mungkin semuanya bisa terbongkar dan Henry tau kau aku dijodohkan kengan evil satu ini. ‘ batin Choi Rae Ki

 

Nde, araseo Kyuhyun oppa. “

 

Loh… Rae In kenapa kau memanggilnya oppa? “

 

Karna Kyuhyun oppa kan tu . . . “

 

Rae In-aa memanggil Kyuhyun oppa karna Kyuhyun kan usianya lebih tua darinya. Seperti saat Rae In memanggilmu dengan sebutan oppa. “ sabung Choi Rae Ki

 

Oo… “

 

Setelah selesai makan malam dan berbincang-bincang hingga larut malam di ruang Tv, akhirnya Henry berpamitan pulang.

 

Rae Ki, gamsahabnida. Aku pulang dulu.

Rae In, goodbye. “

 

Henry lalu memeluk Rae In dan setelah itu memeluk Rae Ki.

 

Kyuhyun POV

Apa-apaan bocah tengik ini? Kenapa memeluk Rae Ki dihadapanku?

 

Kyuhyun hyung, kau tidak pulang? “ cetus Henry saat melepaskan pelukkannya

 

Ani. “

 

Haa~ “

 

A- maksudnya dia akan pulang nanti. “ sambung Rae Ki

 

Ooo~

Baiklah, aku pulang dulu.

Goodbye.. “

 

Bye Henry. Hati-hati dijalan. “

 

CIH! Apa-apaan Choi Rae Ki ini HA. Kenapa melambaikan tangan ke Henry, HA? seketika aku menurunkannya.

 

Mwoya?! “

 

Berhentilah melambai. “

 

CIH! “

 

Aku langsung masuk kedalam rumah dan berbaring diriku di sofa ruang TV. Tak selang beberapa detik, Rae Ki dan Rae In masuk kedalam rumah.

 

Eonnie-aa, aku masuk kedalam kamar dulu ya. Ada PR yang harus aku kerjakan. “

 

Hmm~ “

 

Good night Kyuhyun oppa. “ seru Rae In saat menaiki tangga

 

Night Rae In-aa. “

 

Choi Rae Ki POV

Hari yang sangat melelahkan. Aku harus membersihkan dapur dan ruang TV baru setelah itu aku bisa tidur dengan nyenyak.

 

Rae Ki-aa, sedang apa kau didapur? Duduklah disini. Kau pasti capekkan seharian ini. “ seru Kyuhyun dari ruang TV

 

Aku sedang mencuci piring, Kyu. “

 

Apa perlu aku bantu? “

 

Aniyo!!

Hmm~ Kau bersihkan sampah di meja depanmu saja. “

 

Ooo… baiklah. “

 

Ternyata si Evil yang setauku hanya bisa bermain game… game… dan game itu tidak bisa bersih-bersih. Aku kemudian menghentikan mencuci piring dan melihat kearah Kyuhyun. Waaahhhh~ Lihatlah… si Evil membersihkan meja di ruang TV. Ahahahaha haaa~ Aksinya kali ini membuat aku ketawa geli. Aku kemudian kembali ke pencucian piring dan melanjutkan pekerjaan yang aku pause tadi.

 

Choi Rae Ki-aa, aku sudah selesai membersihkan ruang TV dan membuang sampah. Apa kau sudah selesai mencuci piring? “

 

Hmm~ “ seruku sambil meletakkan piring terakhir ke rak piring.

 

Kyuhyun lalu duduk di meja makan dan aku duduk dihadapannya. Seperti biasa…. Dia bermain dengan PSP putih itu.

 

Gomawo sudah membantuku bersih-bersih. “

 

MATI KAU!! ZEREG!!!!!!! “

 

Aku tau kata-kata itu tidak ditunjukkan kepadaku melainkan ke gamenya. Sial! Lagi-lagi aku diacuhkan.

 

Kyuhyun-aa… “

 

HYAA! Kenapa kau kembali memanggilku dengan nama saja!!

MATI KAU… MATI!!!!!!!!!

Sangat tidak sopan! “

 

Bocah ini memang keterlaluan. Aku ini sedang berbicara dihadapannya, kenapa pandangannya masih tertuju pada si putih itu, HA.

 

Nde. Kyuhyun oppa.

Setelah ini kau tidur dimana? “

 

Kamarmu. Dimana lagi? “

 

MWOYA!

HYA!!! Otak mesum… siapa bilang kau tidur dikamarku, HA. Kau tidur disofa ruang TV ini. “

 

Pandangan apa itu… kenapa dia tiba-tiba memandangiku seperti itu?

 

HEH! Berhenti mengataiku otak mesum. Yang otaknya mesum itu Eunhyuk hyung. ARA!

Kenapa aku tidak boleh tidur dikamarmu ha? Bukannya kita sudah tidur bersama sebelumnya. “

 

Uuuwwwaaauuuwww…. Kapan? Semalem? RALAT. OK sebenarnya semalem kita tidur bersama. Tapi aku dan Kyuhyun tidak melakukan apapun. Kami berdua sakit dan akhirnya tidur 1 ranjang.

 

Ayolah… kau ingin melihatku mati kedinginan, HA? Hari ini cuacanya dingin. Tega sekali kau menyuruhku tidur di sofa. “

 

OK. Kau tidur dikamarku.

Tapi… aku tidur dikamar Rae In-aa.

Jangan sesekali menyentuh barang-barangku dikamar, CHO KYUHYUN. “

 

Baiklah.. kalau hari ini cuaca tidak dingin, mana mau aku mengalah padanya.

Aku kemudian menuju kamar Rae In dan Kyuhyun berjalan dibelakangku.

 

Tok tok tok..

Rae In-aa… ini eonnie. Malam ini eonnie tidur denganmu ya.. “

 

Aku kemudian membuka pintu kamar Rae In. Tapi! Apa-apan ini… TERKUNCI!

 

HYA!! Choi Rae IN-aa… Open the door?!! “

 

Aku terus berusaha mencoba membuka pintu kamar Rae In. sial! Kenapa dia tidak membantuku malah menertawaiku dari belakang.

 

Sudahlah… Mungkin Choi Rae In-aa sudah tidur.

Kita tidur bersama malam ini. “

 

HYA!! Otak mesum! Aku tidak mau tidur 1 kamar denganmu! “

 

Tenanglah. Aku tidak akan menyentuhmu. “

 

Tanpa seijinku, dia menarikku pergelangan tanganku kedalam kamar dan menutup pintu kamarku dengan keras.

 

>>>>>> TO BE CONTINNUED <<<<<<

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: