Unique Wedding #2

Published 22 Maret 2012 by choiraeki

Unique Wedding

#2

Cast :

  • Cho Kyuhyun
  • Choi Rae Ki
  • Family’s Choi
  • Family’s Cho
  • Member Super Junior

Genre :

OTHER

Author POV

Saat Kyuhyun menggoyangkan tubuhnya Choi Rae Ki, tiba-tiba tubuh Choi Rae Ki terjatuh tepat dipangkuan Kyuhyun.

Choi-Rae-Ki . . . “ sembari menepuk pipi Choi Rae Ki

Karna hujan semakin deras, Kyuhyun kemudian melepaskan payungnya dan menggendong Choi Rae Ki ke punggungnya. Kyuhyun lalu berlari kerumah Choi Rae Ki. Sesampainya didepan rumah Choi Rae Ki, tiba-tiba Ny Choi sudah berapa didepan pintu rumah dan terlihat panic.

Kyuhyun-aa,

OMO~ Choi Rae Ki-aa… Waeyo? “

Rae Ki-aa pingsan ajjuma. “

Cepat bawa ke kamarnya. Kamarnya berada di lantai dua.

Aku akan membawa kan handuk dan air hangat untukmu. “

Nde. “

Kyuhyun kemudian naik ke lantai 2 sedangkan Ny Choi pergi kedapur. Sesampainya di dalam kamar Choi Rae Ki, Kyuhyun lantas membaringkan tubuh Choi Rae Ki keranjang dan menutupi tubuh Choi Rae Ki dengan selimut. Tak selang beberapa detik, Ny Choi masuk dengan membawa baskom kecil dan handuk serta pakaian untuk Kyuhyun.

Keringkan badanmu dan pakai baju oppanya Choi Rae Ki-aa. “

Oppa? “

A.. ajjuma lupa memberi taukanmu ya…

Jadi ajjuma punya 1 orang anak laki-laki. Namanya Choi Min Ho. Dia sudah menikah dan mempunyai seorang putri. Mereka sekarang tinggal di Jeju dan mengurus hotel keluarga kami yang ada disana. “

Ooo… Hhhhhhaaaaaaaaacccccccccccccchhhhhhhhhhhhhhhhiiiimmmmm~ “

Aasshhh… kau mulai flu. Cepat ganti bajumu. “

Nde. Gamsahabnida ajjuma. “

Hm~ jangan keluar sebelum ajjuma suruh ya…

Karna ajjuma akan menggantikan baju Choi Rae Ki. “

Nde. “

Kyuhyun kemudian masuk kedalam kamar mandi.

Hhhhaaaccchhhiiiimmm~~ “ seru Kyuhyun dari dalam kamar mandi

Gwenchanayo Kyuhyun-aa?? “

Nde nan gwenchanayo ajjuma. “

Kyuhyun POV

Sial! Sepertinya aku terkena flu. Badanku juga panas. Aku lalu mengganti pakainku dengan pakaian milik oppanya Choi Rae Ki. Setelah mengganti pakaianku, aku lalu mengeringkan rambutku dengan handuk. Aku baru sadar kalau kamar mandi Choi Rae Ki terlihat elegant dan… Lengkap.

Seleranya tak buruk. “ seruku

Kyuhyun-aa, apa kau sudah selesai? “

hhhaaaccchhhiimmm~ Nde. “

Aku lalu keluar dari kamar mandi.

OMO~ Wajahmu terlihat pucat. Apa kau sakit? “

Hhaa ha ha haaaacccchhhiimmm~

Aniyo. “

Jelas-jelas kau terkena flu. “

Ny Choi kemudian menyentuh dahiku yang mungkin panas.

Kau ini? Badanmu panas. “

Ajjuma, appa hago eommaneun , mereka dimana? “

Mereka membawa Ajjusi kerumah RS. Harusnya ajjuma menyusul kesana. Tapi melihat kau dan Choi Rae Ki sakit, ajjuma tidak jadi kesana. Lagian sudah ada Choi Rae In yang menjaga ajjusi. “

Ajjuma pergi saja kalau ajjuma khawatir. “

Tapi, kau dan Choi Rae Ki sedang sakit. Mana tega ajjuma meninggalkan kalian dengan kondisi sakit seperti ini. “

Aku bisa menjaga Choi Rae Ki dan diriku sendiri.

Wajah Ajjuma terlihat khawatir. Pergilah ajjuma. “

Apa tidak apa-apa? “

Hmm~ Gwenchana. “

Kau jangan macam-macam dengan Choi Rae Ki. “

Hmm~ Araseo ajjuma. “

Baiklah. Jaga Choi Rae Ki. Ajjuma pergi dulu. “

Hati-hati dijalan ajjuma. “

Sekarang aku merawat tubuhku yang sedang kurang enak badan ini dan… Choi Rae Ki. Kenapa kejadiannya seperti ini. Lebih baik aku mengambil 1 baskom kecil untuk diriku sendiri didapur. Kenapa dirumah ini tidak ada pembantu?? Jadi aku harus melakukannya sendiri. Aaaassshhhh….

Author POV

Kyuhyun lalu mengambil baskom kecil di dapur dan mengisinya dengan air hangat. Setelah itu Kyuhyun masuk kedalam kamar Choi Rae Ki dan meletakkan baskom kecil itu diatas meja di sebrang Choi Rae Ki. Kyuhyun juga memindahkan baskom Choi Rae Ki yang semula di meja ke tengah ranjang, supaya Kyuhyun lebih mudah mengganti handuknya Choi Rae Ki sementara ia juga berbaring di samping Choi Rae Ki dan mengopres dirinya sendiri. (ribet amet bahasanya, Thor. -_-“ Mudah-mudahan pada ngerti maksudnya.ahahahah haa~ :p)

Semalaman Kyuhyun merawat Choi Rae Ki dan sesekali mengecek suhu badan Choi Rae Ki yg belum turun panasnya. Setelah meletakkan handuk di dahi Choi Rae Ki, Kyuhyun kembali tidur di samping Choi Rae Ki.

>>>>> PAGI HARINYA <<<<

08:15 AM

Choi Rae Ki POV

Perlahan aku membuka mataku dan mendapatkanku sedang tertidur dikamar yang tak asing dimataku. Ya.. kamarku sendiri. Tapi kenapa aku bisa disini?

Saat aku memegang kepalaku, aku menemukan handuk kecil yang sepertinya sudah tidak hangat lg. Siapa yang merawatku? Akupun melihat kesampingku dan melihat seorang namja yang tidurnya membelakangiku.

Min Ho oppa? “

Entah mendengar suaraku atau tidak, tiba-tiba namja itu berbalik kearahku.

CHO KYUHYUN!! Sedang apa dia dikamarku. Dasar otak YADONG!

Tunggu! Apa dia yang merawatku semalaman. Loh… kenapa wajahnya terlihat pucat. Apa dia sakit juga? ‘ batinku

Berhenti memandangiku seperti itu. Nanti kau akan jatuh cinta padaku dan menyetujui perjodohan ini. “ seru Kyuhyun yg masih menutup matanya

MWOYA! “

Bbuuukkkk…

Tepat! Pukulan bantalku tepat mengenai mukanya yang yadong itu.

HYA! Hhhhaaasssshhh… aku sedang tidak ingin berkelahi denganmu.

Apa panasmu sudah turun? “

Tanpa seijinku, tangan Kyuhyun memegang keningku.

Sepertinya sudah tidak panas. “

HYA! Keluar dari kamarku sekarang!!! “

Choi Rae Ki-aa,untuk hari ini. Jangan membuatku marah-marah padamu. “

Waeyo?

Apa kau sakit? “

Hmm~ “

Kalau aku lihat wajahnya… dia memang sedang sakit. Akupun memberanikan diri untuk memegang keningnya dan ternyata… dia demam.

Kau demam. Apa kau semalaman demam seperti ini? “

Hmm~ “

HYA! Kenapa kau tidak mengompres kepalamu semalam? “

Bagaimana bisa aku mengompres diriku sendiri, sedangkan kau… panasmu tidak turun semalaman dan aku baru tidur tadi jam 6. “

Jadi… yang semalaman merawatku… kau? “

Siapa lagi? “

Eomma. Dia dimana? “

Semua orang sedang kerumah sakit. Dirumah ini hanya kita berdua. “

Mwo? Rumah sakit? Memang siapa yang sakit? “

Your father. “

Nan appa? “

Saat kau keluar rumah kemarin, tiba-tiba appamu terserang penyakit jantung. “

Haa~ Jadi appa masuk RS gara-gara aku. “

Sungguh… aku merasa menjadi anak yang tak patuh pada orang tua. Gara-gara sikapku, appa masuk RS dan terserang penyakit jantung. Aku sungguh merasa menyesal atas kelakuanku kemarin malam.

Kyuhyun POV

Dasar yeoja pabo. Kenapa disaat seperti ini dia melamun? Bukannya mengurusku yang sedang sakit.

Choi Rae Ki-aa, kenapa kau jadi melamun? “

Haa~ “

Pabo! “

Wajahnya terlihat… yeopo saat dia bilang “haa~” dengan wajah innocentnya.

haassshhhh… kenapa aku ini? Kenapa jantungku berdetag kencang? ‘ batinku

HYA! Berhenti menatapku dengan wajah innocentmu. “

Mianhae.

Aku akan mengganti air dibaskom dan membuatkanmu bubur abalone. “

Choi Rae Ki lalu membersihkan meja sebelum ia keluar.

Choi Rae Ki POV

Aku kemudian keluar kamar dan pergi menuju dapur.

Joha. Saatnya membuat bubur abalone. “

Seruku

Untung aku masih menghafal resep bubur abalone dari eomma. Hanya perlu waktu 20 menit untuk membuat bubur ini. Setelah selesai aku menaruhnya di mangkuk dan aku letakkan dinampan. Setelah itu aku mengambil temometer suhu badan dan mengisi baskom kecil dengan air dingin. Tak lupa handuk kecil untuk mengompres. Aku lalu menuju kamarku dan masuk kedalam. Agak aneh arasanya? Aku lalu meletakkan nampan itu disamping meja dekat Kyuhyun berbaring.

Kyuhyun-aa, bangun. Makanlah bubur ini selagi masih hangat. “

Hmm~ “

Aku lalu membantu Kyuhyun untuk duduk.

Makanlah. “ Sembari mengasih mangkuk bubur dihadapannya

HYA! Choi Rae Ki-aa, mana bisa aku makan sendiri. “

Lalu? “

Kenapa masang tampang evil disaat sakit. Sepertinya aku mengerti yang dia maksud.

Araseo. Aku akan menyuapimu. PUAS! “

AAAA… “

Kyuhyun POV

Connect juga otaknya saat aku menatapnya dengan evil. Sekarang saatnya kau yang mengurusku. Hitung-hitung membalas pertolonganku yang telah menggendongmu kerumah dan merawatmu semalaman.

Sepertinya eomma dan appa tidak salah pilih yeoja. Bubur abalone ini sangat enak. Dia juga pandai memasak. EH, kenapa aku jadi aneh seperti ini? Jangan-jangan aku. . . ANDWAE! ‘ batinku

Ooo… jam berapa ini? Aku terlambat kekampus.

Aku kan belum menyiapkan barang-barang keperluanku. “

Choi Rae Ki-aa, hari ini kau tidak kekampus. Aku sudah meminta ijin dan menyerahkan posisiku sebagai ketua OSPEK ke Sungmin hyung. “

HYA! Kenapa kau bertindak tanpa persetujuanku?

Aku harus kekampus sekarang. “

Kalau kau kekampus, siapa yang merawatku?!

Lagian juga kau baru sembuh! “ seruku sambil membaringkan kembali tubuhku keranjang

Tapi . . . “

Cepat kompres aku! “

Aassshhhh… “

Choi Rae Ki POV

Kenapa dia tiba-tiba bersikap manja seperti ini? Dasar EVIL kurang ajar. Aku lalu meletakkan handuk yang sudah aku celupkan ke air dingin dan meletakkan di kening Kyuhyun.

Aku akan mencuci piring. Kau istirahatlah. “

Hmm~ “

Rasanya tidak kuat 1 kamar dengan si EVIL SuJu ini. Tentang perjodohan ini, mudah-mudahan semua orang tidak tau. Cincin ini, bagus juga. Siapa dulu yang mendesain cicin ini?

Setelah mencuci piring, aku lalu membaringkan tubuhku di ruang TV. Terasa enak saat berbaring disofa.

Ini sudah jam 9, kenapa Eomma dan Choi Rae In tidak pulang dari rumah sakit?

Apa kondisi appa makin buruk? “

Aku lalu pergi kekamarku dan menengok kondisi Kyuhyun. Aku lalu memegang keningnya dan pipinya.

Sepertinya panasnya sudah turun. “

Aku lalu membuka bungkusan thermometer untuk mengecek seberapa tinggi panasnya.

Kyuhyun-aa, bangunlah sebentar. “

Waeyo? “

Ini termometernya. Kau pakai dulu. Aku ingin mengecek panasmu. “

Hmm~ “

Aku kemudian duduk disamping Kyuhyun dan menunggu hasil dari thermometer itu.

Gomawo Rae Ki-aa. “

Cheonmaneyo.

Nado gomawo. “

Hmm~

Choi Rae Ki-aa.. “

Waeyo? “

An… aniyo. “

Berikan termometernya. “

Ini.. “

Normal. Panasmu sudah hilang. “

Kyuhyun POV

Aku melihat jari manis Choi Rae Ki… ternyata dia belum melepas cincin pertunangan ini.

Choi Rae Ki-aa, kenapa cincinnya masih kau pakai? Bukannya kau menolak perjodohan ini. “

Hoo~ ini kan desainku.

Kau sendiri masih memakai cincin pasangannya. Waeyo? “

Desainmu sangat unik. Makanya aku memakainya. Bukan berarti aku menyetujui perjodohan ini. “

“ … Kyuhyun-aa, menurutmu sikapku kemarin keterlaluan ya… “

Menurutmu sendiri? “

Aku merasa bersalah pada appa. Karna aku sudah membuatnya masuk rumah sakit. “

Jadi…? “

Jujur, aku memang mengenalmu sebagai member Super Junior yang evilnya minta ampun dan suka bermain game. Dan aku sama sekali tidak menyukimu… Kau juga belum mengenalku.

Mungkin ini terdengar konyol. Tapi aku ingin membuat appa sehat kembali saat mendengar aku menerima… perjodohan ini.

Tapi kalau kau tidak setuju dengan . . . “

Aku setuju. “

Hhhaa- “

Aku setuju dengan perjodohan ini.

Aku akan berusaha mengenalmu. Walaupun kau tidak menyukaiku dan… sebaliknya.

Kau tau, padahal banyak yeoja yang mengantri disana untuk segera aku nikahi. Tapi kau malah sebaliknya. “

Kenapa nada bicaramu seperti ini?

Kau ternyata PD tingkat dewa. “

Wae? Terdengar aneh. Apa kau baru mendengar evil suju bilang selembut ini dan PDnya melebihi apapun? “

Melihat wajah innocentnya, aku memberanikan diri untuk memeluknya. Mungkin saat ini dia kaget dengan sikapku yang tiba-tiba memeluk seperti ini.

Choi Rae Ki POV

Kenapa jantungku berdetak kencang saat Kyuhyun memelukku?

Mungkin ini Cuma kaget saja… karna selain Min Ho oppa, tidak ada namja lain yang memelukku.

Gomawo Kyuhyun-aa. “

Hey.. kenapa kau masih memanggilku dengan sebutan nama saja? Setidaknya kau memanggilku dengan sebutan oppa. “

Nde. Kyuhyun oppa. “

Aku merasakan pelukkannya semakin erat saat aku memanggilnya oppa. Tunggu! Ini terlalu erat. Aku tidak bisa bernafas.

Kyuhyun oppa… aku… aku tidak bisa… bernaf-fas. Kau terlalu kuat memelukku. “

Ohh… mianhae. “

Hhhaa~ Akhirnya bisa nafas juga.

Oppa, kau sepertinya sudah sehat. Maukah kau mengantarkanku ke rumah sakit? “

Hmmm~

Joha. Kaja. ”

Mungkin saat ini baru tahab perkenalan antara aku dan Kyuhyun. Mudah-mudahan dengan mendengar berita kalau aku menyetujui perjodohan ini kesehatan appa akan berangsur pulih. Dalam perjalanan ke RS, kami hanya duduk diam. Dalam perjalanan keruang inap appa juga kami masih diam.

# Depan kamar inap Tn Choi

Kyuhyun oppa, kalau kau tidak setuju juga tidak apa-apa. Aku akan memberi pengertian pada appa. “

Aku setuju, Choi Rae Ki-aa. Ayo kita masuk. “

Kyuhyun kemudian menggandengku masuk kedalam kamar appa. Saat aku masuk, aku melihat appa yang sedang terbaring lemah dengan jarum infuse di tangan kanannya. Sungguh pemandangan yang tak ingin aku lihat. Aku merasa air mataku mulai jatuh saat mendekati appa.

Ooo… Kyuhyun-aa, Choi Rae Ki-aa. Bukannya kalian sedang sakit. Kenapa kalian kesini? Harusnya kalian istirahat dirumah. “ seru eomma

Kami sudah tidak apa-apa eomma. “

Eonnie-aa… “

Choi Rae In lalu berlari memelukku dan menangis dipelukkanku. Seketika aku melepas genggaman tangan Kyuhyun dan mengelus kepalanya dengan lembut.

Sudahlah… appa akan baik-baik saja Rae In.

Eomma, aku merasa bersalah padamu dan appa. Mianhae eomma. “

Eomma perlahan berjalan menghampiriku dan memelukku dan juga Rae In yang masih memeluk eratku. Kyuhyun hanya melihat kami dengan senyum kecilnya. Aku baru melihat si Evil Suju tersenyum semanis itu. Kami lalu menyudahi sesi pelukan ini.

Eomma, aku membawa kabar yang… menurutmu baik. “

Mwo? “ seru eomma sambil memandangiku dan Kyuhyun secara bergantian

Aku . . . “

Aku dan Choi Rae Ki setuju dengan perjodohan ini, ajjuma. “ seru Kyuhyun

Kyuhyun POV

Entah kenapa saat aku mengatakan itu kepada Ny Choi, perasaanku lega. Aku lalu menggenggam kembali tangan Choi Rae Ki.

Kami akan berusaha mengenal satu sama lain. Mungkin butuh waktu yang lama untuk perkenalan ini. Apa lagi aku baru bertemu dengan Choi Rae Ki belum ada 2 hari. “

Ajjuma mengerti. “

Choi Rae Ki-aa… “ lirih Tn Choi

Seketika Choi Rae Ki menghampiri appanya yang terbaring lemah.

Appa… mi… mianhae. Kejadian kemarin… aku sungguh sangat menyesal membuat appa jadi seperti ini. “

Rae . . . “

Appa… aku membawa kabar baik untuk appa.

Aku dan Kyuhyun oppa sepakat menerima… perjodohan ini. “

Go-ma-wo… “

Hmm~ “

Choi Rae Ki POV

Melihat appa tersenyum, membuatku tidak bisa menahan air mataku ini. Aku langsung memeluknya yang terbaring lemah.

Aku berharap kabar ini menjadi penyemangat untuk appa. Walaupun sebenarnya aku sangat menolak perjodohan ini. Demi apapun untuk appa, aku akan melakukan apapun untuknya. Aku ingin melihat senyumannya yang ceria. ‘ batinku

Aku harap appa cepat sembuh.

Appa, mianhae. Jeongmal mianhae. “

Aku merasakan ada yang menepuk pundak belakangku dengan lembut. Aku tau appa berusaha meredakan tangisanku. Setiap kali aku menangis dipelukkan appa, appa selalu menepuk pundakku dengan penuh kasih sayang. Melihat sikapnya seperti ini, aku semakin menyesal sudah membuatnya seperti ini.

Jadi… aku punya kakak ipar member Super Junior?

Yeeeeeeeee! “ seru Rae In

Sepertinya kau sangat senang Rae In-aa? “

Nde, Kyuhyun oppa. Neomu neomu joa. “

Kenapa bukan kau yang dijodohkan denganku ya, Rae In-aa? “

Hey, dia tuh masih kecil Kyuhyun-aa. “ seru eommaku

Bercanda ajjuma. “

Senyuman itu… lagi lagi terukir diwajah evilnya. Akupun melihat appa yang juga tersenyum kearah Kyuhyun oppa. Melihat senyuman appa yang senang, itu sudah membuat hatiku ini terasa nyaman.

Oppa, kata eonnie-aa kau gamers ya? “ seru Rae In

Nde. Kau juga? “

Hmm~ “

Kalian memang couple gamers. Ara!

Kenapa bukan kalian saja yang dijodohkan? “ seruku

Choi Rae Ki…! “ seru eomma sembari melotot kearahku

Bercanda eomma.

Oya, eomma aku ingin ke supermarket. Eomma mau aku belikan sarapan apa? “

Aniyo. Kebetulan eomma dan Rae In sudah sarapan. “

Baiklah. Aku pergi sarapan dulu. “

Eonnie-aa, aku ikut boleh? “

Dilarangpun kau pasti merengek minta ikut. “

Kyuhyun oppa, ayo kita pergi bersama. “ seru Rae In sambil menggandeng tangan Kyuhyun

Kami pergi dulu eomma appa. “

Author POV

Setelah membungkukkan badan, Choi Rae Ki lalu keluar kamar. Karna Kyuhyun sudah terlebih dahulu keluar dari kamar saat Choi Rae In menggandengnya keluar. Sepanjang lorong RS, Choi Rae Ki hanya memandangi Kyuhyun dari belakang. Choi Rae In juga sangat akrab dengan Kyuhyun.

#tempat parkir

Rae In-aa, kalau kau mau. Kau duduk didepan. “

Aniyo. Aku lebih suka dibelakang. “

Choi Rae In lalu membuka pintu belakang dan masuk kedalam disusul Choi Rae Ki dan Kyuhyun yang duduk dikursi depan. Mereka kemudian menuju supermarket yang tak jauh dari RS. Dalam perjalanan, Choi Rae Ki hanya diam dan mendengarkan Choi Rae In dan Kyuhyun yang berbicara tentang game… game… dan game.

Oppa, sepertinya kau maniak game sejati? “

Geurdae.

Lain kali aku akan membawakan game untukmu, Rae In-aa. “

Jeongmal?

Gomawo. “

Hmm~ “

Setelah sampai di Supermarket, mereka kemudian mulai belanja keperluan dan Kyuhyun mendorong troler.

Kita belanja!! “ Seru Rae In semangat

Ingat, jangan berlebihan belinya.

Kalau sudah selesai, telp aku. “

OK Eonnie. “

Choi Rae In lalu mengambil 1 troler dan meninggalkan Choi Rae Ki dan Kyuhyun.

Loh… aku kira Choi Rae In-aa ikut dengan kita. “ seru Kyuhyun

Aniyo. Kita memang kalau pergi ke Supermarket suka belanja sendiri-sendiri. Walaupun ujung-ujungnya aku yang harus membayar belanjaannya.

Kaja! Kita pergi ke tempat roti dulu. “

Hmm~ Kaja! “

Kyuhyun dan Choi Rae Ki kemudian berjalan ketempat roti serta selai. Disaat mereka memilih selai, mereka selalu diganggu dengan kehadiran Sparkyu dan ELF yang meminta foto.

Kyuhyun POV

Harusnya aku menyamar dulu sebelum masuk ke Super market. Ternyata banyak juga yang mengenaliku.

Oppa… bolehkah aku minta foto? “ seru ELF

Nde. “

Dengan senang hati aku menuruti ELF untuk foto bareng.

Oppa, apa yeoja disampingmu ini yeochinmu? “

Belum sempat menjawab, Choi Rae Ki sudah kabur dari kerumunan ELF yang sedari tadi mengelilingi kami. Sikap macam apa itu? Meninggalkanku sendiri dengan troler dan ELF.

Mianhae. Aku harus pergi dulu.

Bangabseumnida ELFdeul. “

Aku lalu keluar dari kerumunan ELF itu dan mengejar Choi Rae Ki yang sudah lumayan jauh. Untung saja ELF tidak ada yg membuntutiku.

Choi Rae Ki-aa… “

Aku lalu mensejajarkan langkahku dengan Choi Rae Ki. Wajahnya terlihat biasa. Apa dia tidak merasa cemburu melihatku foto bareng dengan ELF? Benar. Mana mungkin ia cemburu. Choi Rae Ki tidak menyukaiku.

Choi Rae Ki POV

Sepertinya aku harus membiasakan untuk melihat pemandangan seperti tadi. Entah kenapa, saat aku melihat Kyuhyun oppa foto bareng dengan ELF, aku ingin marah pada ELF itu. Manalagi ada yg mencium pipinya saat selesai foto. CIH!

Choi Rae Ki-aa, kita setelah ini mau kemana? “

Kita beli makanan kecil dulu. “

OK. Kaja! “

Kami lalu menuju tempat makan ringan. Dalam perjalanan meuju tempat makanan ringan, banyak orang yang melihat kami.

Eh… lihat. Mereka terlihat serasi ya.

Jarang-jarang suami mau ikut belanja. “

Benar itu. “

Rae Ki-aa, kau dengar 2 ajjuma tadi berbicara? “

Hmm~ telingaku masih berfungsi dua-duanya,oppa. “

Apa mereka benar-benar menganggap kita sebagai suami istri? “

Sudahlah… Lagian juga kita belum tentu menikah. Ingat aku tidak menyukaimu CHO HYUHYUN. “

Aku lalu berjalan setelah menaruh beberapa makanan di troler yang sedaritadi didorong Kyuhyun.

HYA! CHO RAE KI! “

Apa kau bilang, Cho-Rae-Ki??

HYA! Sejak kapan margaku berganti CHO. Jangan seenaknya mengganti marga orang. “

Bukannya kau calon istriku. Harusnya margamu mengikuti margaku. “

Itu kalau sudah menikah.

Jangan bilang kalau oppa… menyukaiku!

INGAT…. Im not love You. Understand?! “

CIH! Percaya dirimu terlalu besar. Kau juga buka tipeku. Kau itu pendek. “

PENDEK? Tinggiku ini sepadan dengan sepundakmu. Apa itu termasuk pendek? “

Sekarang giliran Kyuhyun yang berjalan meninggalkanku. Aku lalu mengejar dan merebut tlorer dari genggaman Kyuhyun.

Lebih baik oppa cari Rae In. Aku ingin ketempat yang dibenci oppa. “

Mwo? “

Tadi aku lihat dilemari es persediaan sayurannya sedikit dan aku ingin membeli beberapa macam sayuran. “

A…A…Aku ikut. “

Jinjayo? Oppa kan tidak suka bau sayuran. “

Hmm~ Kaja! “

>>>>>> TO BE CONTINNUED <<<<<<

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: